Cita-Citaku

olehuulii Diterbitkan 10 December 2013

Cita-Citaku


Tetiba pengen ngomongin soal cita-cita nih, guys.. (berasa gaul bingits bahasanya)


Jadi gini ceritanya aku udah berulang kali mengubah cita-citaku. Labil ya? Ah, nggak juga, zaman aja bisa berubah masa cita-citaku nggak boleh. Hehe 


Waktu aku masih kecil aku punya cita-cita jadi insinyur gara-gara seseorang. Cieee. Ssst. Maklum masa kecil itu lagi heboh-hebohnya fase meniru dan ikut-ikutan, jadinya aku ikut-ikutan pengen jadi insinyur kaya soulmate-ku waktu kecil dulu. Namun, karena kita mulai terpisah oleh jarak dan waktu (ceileeh) cita-citaku buat jadi insinyur kian membias, menguap, hilang, sama seperti kenangan-kenanganku bersama soulmate-ku itu.


Insinyur udah lewat, kian berkembang kedewasaanku, aku mulai berpikir, lalu aku memutuskan untuk bercita-cita jadi istrinya insinyur aja, tapi berubah lagi ya karena soulmate-ku itu udah pergi duluan.


Abis gitu, tiap di sekolah kalau ditanya, "Kalau udah gede mau jadi apa?", aku bingung. Bingung banget.


Ada kalanya aku pengen jadi guru karena aku terpukau dengan para guruku di sekolah yang mengabdi tanpa jasa untuk mencerdaskan anak bangsa. Amal jariyah itu, brosist.. Jadinya kan ntar kalau di kubur nggak gelap-gelap amat. :D


Tapi sayang aku nggak bisa ngelanjutin cita-citaku itu setelah aku melihat sosok yang peling bersahaja di kehidupanku, dialah ibuku. Ngeliat ibuku, aku tiba-tiba pengen jadi babysitter aja lho, itu yang kerjaannya ngurusin bocah. Tapi nggak jadi lagi, katanya aku terlalu pintar untuk sekadar menjadi pengasuh anak orang. Kalau anak sendiri boleh? Eh.


Setelah itu perjalanan cita-citaku menemui kebuntuan. Ah, mau kemana lagi ini. Hingga suatu saat muncul cahaya sangat terang bagaikan hidayah yang turun dari kerajaan langit menerangi kegelapan hati yang tak kunjung bertemu ide untuk menjawab pertanyaan mau jadi apa kalau gede nanti. Yak. Aku pengen jadi hafidz! "Ya Alloh aku pengen jadi hafidz, ya Alloh. :') ", rengekku dulu tiap berdoa. Terinspirasi oleh sekian banyak guru ngajiku, aku lantas bercita-cita untuk masuk pondok pesantren dan menjadi hafidz. Alhamdulillaah. Jadi nggak? Nggak jadi lagi. Sebabnya? Karena orang tuaku nggak ngizinin aku masuk pondok pesantren. Mereka pengen aku sekolah umum aja. Hiks. Ya udahlah, ikhlas aja.


Pas SMA kebingunganku kambuh lagi. Mau jadi apa? Pengen jadi psikolog. Kayaknya enak banget gitu bisa ngerti kejiwaan orang-orang, tapi sayang aku sendiri masih butuh psikolog gara-gara kejiwaanku sendiri belum beres. Gagal lagi.


Nah, satu momen aku pernah disuruh nemenin anaknya bu bidan deket rumah, lalu aku kepikiran buat jadi bidan atau perawat aja. Kebetulan waktu itu aku juga baru dapet brosur sebuah sekolah tinggi kesehatan lumayan oke gitu. Tapi keinginan itu terpangkas oleh pertanyaan, "Emang tinggi kamu berapa?". Hupft.


Selain itu aku juga pernah bercita-cita jadi dokter karena kesedihanku harus merelakan seseorang yang sangat berarti dalam hidupku meninggal dunia akibat terkena suatu penyakit. Pun kesedihanku saat melihat begitu banyak sosok yang menderita karena beragam penyakit itu. Kali ini aku bener-bener jadi pungguk yang merindukan bulan. Nggak ada duit... Gimana mau kuliah kedokteran? Ha.


Okelah... Selanjutnya pengen jadi apa, Ul?


Subhanallaah.. Setelah melewati begitu banyak cobaan, akhirnya cita-citaku mulai menemukan jalannya. Tanpa kusangka, aku diterima di STAN dan di Prodip Pajak. Padahal dulu cuma asal aja nyebutin pengen ngelanjutin di STAN, eh ternyata Allah swt mendengar ucapanku itu. Yah, dulu sih niatnya cari yang gratisan gitu, trus lulus langsung dapet kerja. Berarti ntar jadi apa? Fiskus. Iyap. Aku pun segera berganti cita-cita lagi, aku mau jadi fiskus. Keren ya. Hehe.


Alhamdulillaah sekarang udah lulus kuliah, tinggal nunggu penempatan, ngganggur sementara. Cita-citaku begitu labilnya, bahkan saat nganggur begini juga bisa berubah lho. Mulai pengen jadi librarian, editor, sekretaris, dan masih banyak lagi lainnya sampai-sampai aku masukin lamaran magang ke pekerjaan-pekerjaan itu bro. Keterima sih tapi nggak jadi berangkat gara-gara masalah administrasi.


Sekarang, nganggur. Kepikiran macem-macem, lalu terlintas lagi keinginan untuk jadi ibu rumah tangga. Iya beneran, pengen banget jadi ibu rumah tangga aja. Ngurus rumah, ngedidik anak, ngelakuin hobi-hobi yang belum sempet tersalurkan, dan segudang aktivitas lainnya. Ngeliat orang kerja kantoran kok kayaknya gimana gitu apalagi buat aku yang tipe acak adul dalam hal manajemen waktu, bakalan repot ya kala dibayangin. Tapi ya nggak tau juga kan belum pernah ngejalanin jadi orang kantoiran yang full day di kantor. Hehe.


Entahlah cita-citaku bakal berhenti di sini atau mau berubah lagi. Bisa aja sih tiba-tiba aku jadi ibu rumah tangga sekaligus pengusaha rumahan. Hehe. Eits, pikirin dulu masalah TKD sama masa wajib kerja di Kemenkeu dulu aja deh yaa..


Itu cita-citaku, cita-cita kamu mau jadi apa? Kalau bisa sih udah punya cita-cita yang jelas dari kecil jadi fokus buat ngejar dan ngusahain buat raih cita-citanya. Apapun cita-citanya, yang penting.... Ya lanjutin sendiri deh ya. Hehe


Salam...

Baca Juga

Lelaki Tua, Maut, dan Secangkir Kopi

oleh: Noor H. Dee Rex

Kisah tentang lelaki tua yang berjumpa dengan maut.

  • 566
  • 7
  • 2
  • 0
  • Cerita Pendek

your eyes and your smile

oleh: Irna Bontor Febyola

matamu dan senyummu. dua anugerah terindah Tuhan yang boleh aku nikmati. meskipun untuk mengaguminya....

  • 514
  • 0
  • 0
  • 0
  • Cerita Pendek

misteri Pak RT

oleh: Irna Bontor Febyola

Ringkasan cerita tidak tersedia

  • 634
  • 1
  • 2
  • 0
  • Cerita Pendek
Karya Lainnya dari uulii

Jilbab

oleh: Riyan Yulianti

Chat singkat soal jilbab.

  • 381
  • 1
  • 0
  • 0
  • Lainnya

Cita-Citaku

oleh: Riyan Yulianti

Entah ini cita-cita atau bukan.

  • 473
  • 0
  • 0
  • 0
  • Cerita Pendek

Memori

oleh: Riyan Yulianti

Kamu pernah ada.

  • 315
  • 0
  • 0
  • 0
  • Lainnya