Suripid, M. Djom

olehshdayanti Diterbitkan 23 December 2013
BAB 1

Suripid, M. Djom


              Kamu gadis yang sangat baik, tapi ibuku telah menjodohkanku dengan perempuan lain dan aku tidak bisa menolak. Maaf.



               Kamu gadis yang sangat baik, tapi saat ini aku ingin fokus kuliah. Selamat tinggal.



             Basi! Nanti apa lagi? Jangan-jangan nanti : Kamu gadis yang sangat baik, tapi besok aku akan mati. Waktunya berpisah, dadaaaaah.. Kutunggu di liang lahat.



Gila! Spekulasi terus bermunculan diotak. Semua memori itu selalu terbuka tanpa diminta. Ah tidaaaaak!



           Setengah windu ternyata gak lama. Perasaan gue mulai bisa didaur ulang pasca disia-siakan dan dibuang. Semuanya gak secacat yang dibayangkan. Hari-hari gue tetep sama, menghirup udara, menyantap nasi, belajar biar pintar, bekerja tanpa paksa, sampe mendengkur saat tidur.



          Jomblo. Gue jomblo! Kawan-kawan mendefinisikan jomblo sebagai seseorang, entah itu cewek atau cowok yang gak punya pacar. Baru putus sedetik pun, berarti jomblo! Gue pernah mendeklarasikan kejombloan ini ke mama. Matanya langsung bulat dan seram, wajahnya memerah, lebih merah daripada blush-on, mulutnya mulai terbuka dan memuncratkan ucapan,”Kamu bukan jomblo! Mama gak punya anak jomblo!”



Sungguh gak bisa nangkep maksud ucapannya. Tervonis jelas bahwa gue ini jomblo. Kok kata jomblo sampe bikin serem kaya monster?



             Malemnya, gue gak bisa mendengkur seperti biasa. Mata aja gak mau menutup. Gue coba menerobos dunia maya cuma buat nyari kata jomblo. Gue nemu dibeberapa artikel, jomblo artinya perempuan tua. Gue belum begitu percaya. Coba nyari lagi di Kamus Besar Bahasa Indonesia, gak ada kata jomblo, yang ada adalah jomlo. Artinya gadis tua. Ya, gadis tua yang belum menikah. Waktu membuat maknanya bergeser sedikit demi sedikit. Persamaannya cuma satu, sejak zaman penjajahan sampai kemerdekaan, orang menganggap kalo jomblo adalah hal yang memalukan dan menyedihkan.



            Saking lamanya gue jomblo, bahkan temen kampus ada yang nyebut gue Suripid, M. Djom. Master of Djomblo maksudnya. Oiya, Suripid itu nama gue. Perpaduan nama bokap sama nyokap, Suriyadi dan Pidia. Kuliah aja belum lulus, tapi gue udah dikasih gelar, master pula! Bravo!



          Gue kadang ngerasa ga betah di kampus. Rata-rata temen gue pada punya do’i! Saat jam kuliah kosong, gue suka ngajak temen maen. Tapi jawaban mereka,”Duh sorry, gue mau jalan sama do’i.” Udah gitu ditambah lagi,”Makanya cari cowo dong mblo!” Saking keasyikan maen sama cowonya, gue malah jadi tempat penitipan absen. Gue yang tanda tanganin absen mereka! Kadang, temen gue yang LDR-an mau diajak maen, tapi pada akhirnya gue dikacangin karena dia sibuk telponan, smsan, atau BBM-an sama cowonya. Gue punya sih temen yang jomblo, tapi sayang beda kelas. Jadi jadwal kuliah kita beda.



           Benci sumpah! Sumpah gue benci! Di sana sini banyak muda-mudi yang bercinta. Waktu itu abis pulang kuliah, gue pergi ke dokter. Eh di sana gue liat ada cewe yang lagi sakit digandeng sama cowok dengan mesranya. Pastilah itu cowonya! Di kedai lele, gue liat ada pasangan makan lele sambil suap-suapan. Terus, cuma di meja itu yang ada lilinnya. Maksudnya apa coba? Candle lunch? Emang sih, waktu itu lagi mati lampu. Tapi, tetep aja di sana terang benderang karena lagi siang dan cahaya matahari masuk menerangi. Hari Minggu, gue lari sama ponakan umur 5 tahun dan liat orang pagi-pagi udah pacaran aja. Gue lagi nonton tv dan ada iklan. Si anak kecil bilang,”Truk aja gandengan. Masa om enggak?” Ya ampun, iklan di tv aja sampai kaya gitu! Oh Tuhaaaan toloooong!



          Apa jomblo itu hal yang memalukan? Kenapa hidup gue yang tenang nan tentram ini harus diusik oleh enam huruf “J-O-M-B-L-O”? Gue sempet pacaran dua kali. Tapi, dua-duanya gue diputusin! Gue jomblo karena gak ada yang nembak-nembak. Tapi, itu semua yang bikin gue tegar dan mandiri. Cewe-cewe di luar sana banyak banget yang bergantung sama cowonya. Mau pergi kemana, minta anter cowoknya. Mau makan, jalan-jalan, minta sama cowoknya. Mereka kayak gitu karena mau semuanya gratis.



       Gue pernah dideketin sama cowok, mulai dari senior sampai temennya temen. Tapi, gue menjauh. Gue selalu nolak kalo diajak makan, maen atau ajakan-ajakan yang lainnya. Bukannya pemilih, gue sadar, nyaman dengan keadaan saat ini. Gue gak mau pacaran (dulu).



        Disepertiga malam terakhir, gue selalu menemui Sang Maha Pencipta. Gue selalu meminta biar Dia menegarkan gue menghadapi pemikiran orang-orang perihal kejombloan ini, menguatkan tekad hati gue untuk tetap pada prinsip. Tapi, bukan berarti selamanya gue bakal jadi master of djomblo. Suatu saat akan ada cowo yang melepas gelar Suripid, M. Djom. Tentunya cowo dari bibit, bebet dan bobot terbaik pilihan-Nya, yang diutus turun ke bumi untuk menumbuhkan bibit cinta dan menyempurnakan setengah agama ini. Untuk mendapatkan semuanya, gue butuh berdamai dengan waktu yang membuat gue selalu melakukan kebaikan dengan penuh kesabaran dan totalitas ikhlas.


Baca Juga

Aku dan kamu. Bukan kita

oleh: Irna Bontor Febyola

-pernah diikutkan dalam cerpen kisah sang mantan di salah satu penerbit- Meminjam kebahagiaan semu ....

  • 767
  • 1
  • 1
  • 0
  • Cerita Pendek

Salahkan

oleh: Ichwan Bustomi

Cerita ini terinspirasi dari lagu Calvin Harris feat John Newman - Blame.

  • 699
  • 0
  • 2
  • 0
  • Cerita Pendek

maafkan aku, Jiwa...

oleh: dewi woro

Ringkasan cerita tidak tersedia

  • 440
  • 0
  • 0
  • 0
  • Artikel
Karya Lainnya dari shdayanti

Jejak Seorang Chorister

oleh: Sri Hidayanti

Seorang Chorister yang memutuskan untuk menjadi penghafal Al-Qur'an

  • 775
  • 1
  • 2
  • 0
  • Cerita Pendek

Namamu? Namaku...

oleh: Sri Hidayanti

Synopsis is not available

  • 1532
  • 2
  • 0
  • 0
  • Lainnya

Kurasa Kumau

oleh: Sri Hidayanti

Hanya sebuah puisi lama yang gombal.

  • 729
  • 1
  • 0
  • 0
  • Puisi