kamu

olehrere Diterbitkan 30 March 2014

kamu


Kamu..



Kamu, sepertinya sebelum saat aku mengenalmu, sebenarnya kita sudah pernah saling bertemu.



Entah kapan itu, samar-samar kuingat, sepertinya kita pernah bertemu tapi aku berbincang akrab dengan temanmu. Hingga, aku tidak tahu bagaimana kamu menambahkanku di dalam akun media sosialmu. Aku pikir, siapa ya? Lalu, aku bertanya pada temanmu karena sedari awal aku hanya akrab dengan temanmu. Maaf, aku belum sempat menerima permintaan dari akun media sosial karena aku belum membuka dari laptop saat itu.



Hingga suatu hari, komunitasmu dan temanmu yang akrab denganku mengadakan suatu pameran. Memang, aku datang untuk melihat pameran, tetapi aku penasaran dan bertanya pada temanmu dimana kamu? Dia bilang kamu masih mengambil mobil. Aku masih melihat-lihat dan sedikit berharap kamu segera datang. Hingga, “eh We, dicariin lho.” Kamupun tersenyum, menjabat tanganku, “Awe”. “Iya, ini masnya yang add pertemanan di facebook itu ya?” seorang temanmu menceletuk, “ketahuan hayo..” kamu hanya tersenyum, lalu kamu bilang, “sebentar ya Sy, mau bantuin yang lain dulu.” Hanya bisa mengangguk dan membalas senyumanmu itu.



Lama, aku masih di sekitar keberadaanmu, melihat-lihat hewan-hewan yang dipamerkan, sesekali melirik ke arahmu. Sibuk. Aku tidak tahu, saat itu aku ingin sekali bercakap-cakap denganmu, tapi sepertinya kamu masih terlalu sibuk. Aku berdiri menunggu, memikirkan, sedikit aneh aku berada di area itu saat itu. Dan, kamupun datang. Aku lupa kamu memulainya dengan kata apa, hanya saja kamu bilang kamu tahu akun sosial mediaku dari temanku yang sering berkunjung di basecampmu. Sepertinya sebentar sekali saat itu ya, dan kamu bilang Sy, duluan ya mau nganterin ini barang-barang sudah di mobil.” “okelah” hmm..



Senyumanmu, sedikit membuatku berkesan.



Hingga, aku memutuskan untuk segeramenerima permintaan bertemanmu di akunku. Aku lupa, hanya saja kita mulai membuka ruang chatting. Sedikit basa basi, dan bertukar kontak blackberry messenger. Sejak itu aku berharap kamu segera menambahkanku di kantak blackberrymu, tapi aku menunggu tak juga kunjung ku dapati undangan permintaan penambahan kontak. Dan aku lupa, bbmku sempat off sehari.



Sampai suatu hari, aku memang berencana datang ke basecampmu sore itu dengan adikku. Berbincang dengan temanku, bermain ular. Sampai petang datang, entah aku tak tahu. Kamu datang. Aduh, panik. Tak banyak bicara disitu, canggung. Aku membalas pesan bbm temanku, pikirku sekalian sedikit memancingmu tapi kamu juga tak menanyakannya. Ah, ya sudah. Aku ingin segera pulang, canggung, aku benci suasana aneh seperti saat itu. Aku pulang.



Malam itu, aku buka pesan facebookku. Melanjutkan lagi denganmu. Hingga esok hari.



Kamu



Sissy , aku udah invite tapi kok lama sekali pendingnya ya.



Sissy



Masak? Oh bbmku sempat off sehari



Pikirku, benar dugaanku jangan-jangan dia menambahkanku saat bbmku off. Ah, bodoh.



Kamu



Iya lho



Sissy



Oke deh coba invite lagi aja



Kamu



Sudah tapi juga masih pending



Sissy



Ya sudah sini aku saja



Kamu



Ini pinku



Sissy  



Sudah masuk kakak?



Kamu membalasnya melalu bbm,



Iya sy sudah masuk.



Yaa sejak itu, kita basa basi. Bertanya ini itu. Mulai sering aku bbm’an sama kamu. Sedikit senang, karena satu step lebih dekat denganmu.



*************************



Oh iya, Sissy Grandis Bimantara. Seorang gadis mungil, dengan rambut sedikit kecoklatan, ceria, cerewet, supel dan yaa sedikit usil, itulah aku.



Hari-hariku dikelilingi dengan begitu banyak hal yang menyenangkan yaa meskipun ada beberapa hal yang terkadang bikin ‘nyesek’. Uhuk-uhuk. Tapi, entah ya kenapa semenjak kenal sama kak Awe ada yang beda deh ya.



Bbm tiap hari, cerita ini itu. Seperti saat, “Loh Sy kamu suka nulis? Nulis apaan?” iya mungkin aku emang bukan seorang penulis seperti kak Dwitasari gitu ya, tapi ya sedikit banyak aku menulis apa yang terjadi dan apa yang aku rasa. “Ehh iya apaan kakak?”



“Kamu itu lho, suka nulis? Nulis apaan? Malah bengong.”



“Oh aku sih nulis apa aja” maksudku nulis status, nulis bbm atau sms juga termasuk. ‘eheehehe’



“Ehm..someday, tulis cerita tentang aku ya”



“Hihihi kamu sih bisa aja, oke deh someday I will”



Sejak saat itu, aku berjanji akan menulis apapun tentangmu. Iya kamu. Meskipun aku baru mengenalmu, tapi sinar matamu begitu berbeda. Entah hanya aku yang salah mengartikan, atau mungkin yang aku rasa itu benar.



****************



Sore itu, lampu led berkedip-kedip. Dengan sedikit tersenyum, dan sudah ku duga ini pasti kamu. Yak, dan benar!



Kamu



Sore, lagi apa Sissy?



Aku



Lagi mikirin kamu, ehh becanda kok habis mandi nih



Kamu



Mau kemana?



Aku



Ngga kemana-kemana kok



Kamu



Lagi suntuk nih Sy



Aku



Kenapaaa???



Kamu



Harus ada pelatihan sama ujian kerjaan di Bandung 3minggu.



Aku



Wah lama juga yaa



Kamu



Lumayan sih Sy, sabtu ini udah harus berangkat



Aku



Sabtu lusa?



Kamu



Iyaa, emang dadakan banget sih



Aku



Ya udah semangat ya, kan cuman 3minggu aja.



Kamu



Oke Sissy cantik



Aku



:) 



Bukan bermaksud ‘geer’ atau apa, cuman perempuan mana sih yang mendadak hatinya ada taman terus bunganya lagi pada mekar, ih ‘lebay’ yak. Tapi, ngga tau kenapa ya, kok berasa ngga ikhlas banget deh ya. Tapi apalah daya, everything will be will be.



Hingga..



Jumat malam, kamu kirim voice note “Sy, aku berangkat pagi nih besok, jam setengah enam”



“Take care ya”



Sabtu pagi itu..



Personal messagemu ‘otewe Bandung”



Aku



Take care ya kamu J



Kamu



Iya nih, tapi aku ngebis loh ini harus ke Sidoarjo dulu baru deh ke Bandung. Huhuhu



Aku



Pasti lama banget deh



Kamu



Habis mau gimana lagi, kan dari kantor dapetnya bis mana aku juga kan ada temen juga ini yang juga harus kesana.



Aku



Iya deh ya mau gimana lagi pasti cape banget ntar, kalo sampai buru-buru istirahat aja yaa



Kamu



Iya Sy, eh temenin aku ya ini lagunya mana ngga asik banget sih di bis.



Aku



Iyaa aku temenin kok :)



Kamu



Makasih ya Sissy :)



Ngmong-ngmong cantik loh kamu sama display picturemu yang ini



Aku



Ehh gombal deh kamu



Tuh kan kamu ‘sepik-sepik’ aku. Tapi, seneng juga sih.



Kamu



Engga kok beneran



Aku



Iyakah? Hehehe



Dan, lama ku tunggu...tak ada balasmu.



Okelah mungkin kamu sedang tertidur atau apa ya. Tapi yang jelas, I’m thinking about you boy! Ahh, apa-apa ya, temen deket bukan, pacar bukan, kok mikirin sih ya?



*****************



Kamu



Sy, sorry batereku low nih, minta nomer hape kamu donk



Hello udah sekian hari kenal ngga saling punya nomer hape? Oh oke deh.



Aku



Ini nihh 09898342212



Kamu



Oke ntar aku telepon ya, ngga ada temen ngbrol nih.



Ehh Sy, ini malem minggu lho kamu ngga keluar?



Aku



Engga deh, lagian mau malem mingguan sama siapa?



Kamu



Pacar donk ya



Aku



Kalo punya pacar ngapain juga bbman sama kamu, menidngan kencan :p hehe



Kamu



Iya sih ya



Aku



Lagian juga kayanya mau hujan sih, ya hujan aja deh biar yang mau pada kencan ngga bisa keluar hahaha



Kamu



Hahaha amin Sy, semoga malem minggu ini ngga hujan ya. Sampai nanti 3minggu aku habis pulang nanti biar aku yang apelin kamu



Aku



Ehh beneran?



Kamu



Iya Sissy, aku juga berdoa biar ngga ada yang apelin kamu selain aku



Aku



Ehh jahatnya, hehe tapi ya gapapa sih mendingan ddiapelin sama kamu, biasanya juga ngga ada.



Kamu



Hehe



Dan, ya begitulah kita terus menggerakkan jari-jari untuk saling berbalas pesan. Saat itu juga, sedikit doa kecil terucap dari hati semoga apa yang kamu ucap tidak hanya sekedar jadi harapan untukku.



Semakin larut kala itu, dan kamu menghilang. Mungkin kamu tertidur. Esok, tak juga ku dapat kabar darimu. Mana yang katanya mau telepon? Ah, gelisah. Bbm pun juga tak ada, apa-apaan sih. Aneh juga sih, bukan siapa-siapa tapi bingung. Kamu kemana?



*****************



“Sy, aku udah sampai” voice note dari kamu.



Aku



Syukur ya, udah istirahat dulu ya. Kan besok langsung mulai pelatihan-pelatihan



Kamu



Oke deh



Sejak waktu itu, hingga malam tak ada kabar darimu juga. Mungkin kamu sibuk, atau mungkin kamu sedang beradaptasi dengan suasana disana. Oke, semoga semua baik-baik saja.



Senin pagi hari itu..



Kamu



Pagi Sy



Aku



Pagi juga, eh sudah prepare mau pelatihan ya?



Kamu



Iya nih Sy, doain ya lancar



Aku



Iya, Gbu ya :)



Sampai jam berpa sih?



Kamu



Di jadwal sampai jam6 sih, tapi habis gitu kan harus belajra kan soalnya ada ujian-ujian



Aku



Semangat ya, pasti bisa



Kamu menghilang di hari yang pertama...



***************



Kamu



Sissy, lagi apa kamu?



Aku



Ehh, aku? Lagi nungguin kamu, hehe



Gimana tadi seharian?



Kamu



Cape sih, yaa maklum udah lama ngga harus belajar ehh ini harus belajar.



Aku



Ya udah semangat aja ya



Kamu



Mana 3minggu lama banget ya



Aku



Sebentar kok kalo dijalanin.



Kamu



Iya Sissy



Sengaja tak ku balas, pikirku”ahh mungkin kamu memang sedang perlu waktu untuk istirahat”



Yaa, begitulah hari-hari berikutnya. Perhatian-perhatian kecil, kata-kata semangat yang selalu berlanjut setiap harinya.



Hingga..



Tepat seminggu kamu disana, aku sedang menghibur diriku dengan sedikit percobaan untuk bikin kue kering. Kebetulan sih hobi aku emang masak, hehe. Sengaja aku bbm kamu lebih dulu.



Aku



Hai, lagi apa?



Kamu



Ehh sissy, santai aja nih sabtu minggu kan libur.



Aku



Wah enak donk ya



Kamu



Ya seneng banget ada hari liburnya



Aku



Iya sih ya



Kamu



Kamu sendiri lagi apa?



Aku



Bikin kue nih



Kamu



Kue apaan? Wah boleh coba deh itu



Aku



Mau kamu? Kue nastar sama kue sagu



Kamu



Boleh deh kalo pas pulang nanti



Aku



Wah kalo nunggu kamu pulang kelamaan, ntar habis lho.



Kamu



Kirimin donk kalo gitu hehehe



Aku



Boleh boleh, minta alamatnya donk



Kamu



Ehh beneran nih, ngga ngerepotin kamu?



Pikirku “mana mungkin ngerepotin orang bisa jadi aku suka sama kamu”



Aku



Engga kok



Tak lama kamu kasih alamat tempat mess pelatihanmu, segera saja malam itu juga. Aku susun rapi kue dalam toples dengan pita cantik di atasnya. 3 toples kue cantik siap dikirim.



Aku



PING!!!



Kamu



Iyaa Sy?



Aku



Sudah aku kirim, tunggu 2-3hari ya



Kamu



Iya Sissy, makasih ya



Aku



Oke sama-sama semoga suka ya.



Kamu



Kamu aja aku suka, apalagi kuenya, ehehehe



Tuh kan lagi-lagi kamu gitu ya, ‘sepik-sepik’. Gimana ngga seneng coba? Kamu, ada aja bikin aku sedikit tertawa kalau aku harus baca bbm dar kamu atau apalah.rayuan klasik sih, tapi namanya juga perempuan, takdirnya emang buat digombalin sih ya.



**************



3hari berikutnya, kamu bilang kuenya sudah datang. Kamu bilang enak, dan temen-temen kamu juga suka. What? Maksudnya apa coba? Dibagi-bagiin ke temen? Cuman bisa jawab “oh iya syukur deh kalau temen kamu juga suka”. Padahal dongkolnya, iih. Ngga masalah sih ya, yang penting dia sisain satu buat dibawa pulang sih katanya. Aman deh.



Masih seperti biasa, komunikasi yang tetap sama seperti hari-hari sebelumnya. Menjelang 4 hari sebelum pulang,



Kamu



Sy



Aku



Hei



Kamu



Lagi apaan? Bentar lagi aku pulang lho



Aku



Iya syukur deh, tuh kan udah mau pulang.



Kamu



Tapi katanya sih habis ini langsung penempatan kerja, pengenku disini aja sy, kotanya adem, enak.



Aku



Iya emang Bandung enak banget kotanya



Bukannya sok-sokan tapi seenggaknya pernah disana selama beberapa waktu dan kebetulan pernah sempet sering ke Bandung tiap weekend.



Kamu



Iya sih tapi ngga tau nih katanya aku bakalan di Kediri.



Aku



Dimana aja syukuri aja kamu bisa kok



Kamu



Iya nih, eh udah dulu ya aku mau kumpul dulu sama temen-temen.



Aku



Ok



Ngga terasa, cepet banget kamu mau pulang. Semoga saja apa yang pernah kamu ucapkan diawal jadi kenyataan ya, semoga.



*************



Hari itu, minggu.



Kamu sudah disini, di kota yang sama denganku, tapi kamu kemana? Kok kamu ilang? Mulai sedikit menciut harapanku, ah ya sudahlah ya. Tapi,



Kamu



Sy aku udah pulang lho



Aku



Oh ya? Syukur deh ya, udah ketemu keluarga donk ya



Kamu



Udah, eh ada waktu?



Aku



Ada sih kenapa? Mau ketemu?



Kamu



Boleh-boleh jam7 ya



Aku



Ok



Akhirnya, ketemu juga nih. Banyak cerita, ini itu. Kamu yang ngga suka belajar, dan aku yg paling seneng sekolah, kamu yang suka baca dan aku yang sedikit suka menulis, kamu yang suka makan dan aku orang yang hobi masak, kamu yang jadi urutan ketiga, karena kalah nilai sama satu-satunya perempuan di pelatihan. Tapi, tak lama kamu harus pergi, dan besok pagi kamu harus ke Sidoarjo, pulang hanya 2minggu sekali, dan kamu bilang kita bisa lanjutin lagi ketemu pas kamu pulang. Hmm...



***************



Led bbmku mulai berkedip-kedip



Satu permintaan kontak baru, tasya. Siapa ya? Tasya? Whoeverlah yaa.



Tapi tiba-tiba penasaran juga sih aku.



Aku



PING!!!



Tasya



Hei



Aku



Ehmm by the way siapa yaa ini????



Tasya



Eh aku temennya Awe



Salam kenal ya



Aku



Loh dia kan pulangnya sudah sejak dua minggu yang lalu, kok baru invite sekarang? Anak Sidoarjo?



Tasya



Iya maaf ya, ehh jangan bilang-bilang dia ya aku invite.



Engga kok aku anak Bogor.



“Tuh kan ada yang aneh, kalo temen kenapa segitunya? Mana jarak dia invite, sama waktu Awe pulang kan jauh.”



Aku



Oke deh kakak



Tasya



Eh panggil tasya aja



Aku



Iya, kamu cewenya ya?



“Iseng-iseng tanya aja ah”



Tasya



Bukan, kamu itu yang pacarnya sampai tau jadwalnya pulang



Aku



Ehh bukan, cuman temen.



Dia sekarang di Sidoarjo ya?



Tasya



Tuh kan tau, kamu tuh pacarnya



Aku



Engga kok, bukan siapa-siapa. Kamu tuh



Tasya



Ah bukan kamu ih



Aku



Iya deh iya



Oke, saat itu aku memang tidak banyak berkomentar apa-apa. Berasa ada yang ganjil aja. Sekarang pikirin deh, kan pelatihannnya udah dua minggu yang lalu selesainya, kenapa baru invite sekarang? Terus, pake acara jangan bilang-bilang. Tuh kan tambah aneh, tapi memang sejak saat terakhir bertemu dan dia berangkat ke Sidoarjo komunikasi antara kita memang sudah berbeda, tidak seperti hari-hari sebelumnya. Sebenarnya, dengan jarak komunikasi yang ngga baik lagi itu, aku sedikit mulai mengendorkan anganku tentang kamu.



Belum lagi ditambah dengan kenyataan..



Waktu itu minggu pagi,



Display picture Tasya boneka beruang warna pink, dan dia sedang memeluknya. Statusnya ‘kado valentine ini namanya Vio’. Wah so sweet banget ya pikirku. Lalu, tiba-tiba dia ganti lagi display picturenya, surat. Surat? Dengan inisial AW. Jederr!!! Jadi itu boneka, dan surat yang pakai kata-kata ‘love’ itu dari kamu? Oh.



Aku



Ciee, tuh kan pacarnya kakak Awe



Tasya



Eh engga kok



Aku



tuh suratnya cie cie



Tasya



Ehh bukan kok



Aku



Kok alesan jela-jelas dipasang gitu



Tasya



Duh nyesel deh pasang itu foto tadi



Aku



Hahaha cie cie



Tasya



Udah donk ngeledeknya



Saat itu juga, tau apa yang aku pikirin? Aku jadi inget, saat kamu cerita kamu kalah sama satu-satunya perempuan yang ikut pelatihan, terus kamu bilang kamu lebih suka di Bandung. Tuh kan, semuanya nyambung. Tasya anak Bogor, dan kamu pengen tetep di Bandung. Fix! Kamu php-in aku.



*************



Aku



Pagi



Kamu



Pagi juga



Aku



Wah yang kerja di kota baru



Kamu



Iya nih Sy, semoga aja betah ya pasti bakalan lebih sibuk disini.



Aku



Iya pasti betah kok.



Selamat bekerja ya



Kamu



Ok



Malam kamu juga ngga ada kabar, besoknya lagi besoknya lagi. Oke, mungkin kamu sibuk, tapi sesibuk-sibuknya lupa beneran atau sengaja mau mulai menghindar? Ya sudah, aku juga sudah kendorkan anganku tentang kamu. Dua minggu berlalu. Saat itu aku tau kamu bikin status, ‘siap-siap otewe’.



Aku



PING!!!



Mau pulang ya?



Kamu



Iya nih Sissy



Aku



Hati-hati ya jangan lupa pakai masker



Kamu



:)



Hah??? Just a smiley? Hmm.. ya, ya ya. Kamu bukan seperti sejak awal kita bertemu, berkomunikasi secara intens kemarin-kemarin. Kamu, sudah berbeda.



***********



Dengan cukup tau fakta yang mungkin sangat mengejutkan itu, langsung deh bikin aku males sama kamu. Males banget. Ngga inget apa sama omongan-omongan kamu beberapa minggu yang lalu? Kasih harapan, tapi ternyata palsu! Duh, males banget deh php kayak gitu.



Sampai suatu ketika, “Hei kak Wawan”



“Loh  Sy, disini kamu. Ngapain?”



“Mau nongkrong jugalah ya, nunggu temen tapi”



“Oh ya udah aku temenin dulu”



“Makasih, eh by the way kapan itu kak Awe pulang ya?”

“Iya tapi sehari, besoknya udah balik dia”



“Pacarnya baru ya?”



“Loh kok kamu tau?”



“Iyalah pacarnya aja invite aku”



Panjang lebar aku ceritain gimana kronologisnya, eh si kak Wawan malah ngakak.



“Kamu sih ngga tanya-tanya dulu.”



“Pikirku kan ngga enak, kan kamu temennya eh tapi ternyata php.”



“Udah, jangan dianggep.”



“Ih males banget, kapan itu dia tanya bahasa Inggrisnya apa gitu, ya aku bales tapi biasa aja, males banget. Emang ane kamus berjalan?”



“Hahahaha bener banget.”



Memang aku sudah mulai biasa banget sama kamu, bahkan mungkin aku sudah ngga pengen komunikasi lagi sama kamu. Bikin sakit hati, untungnya kamu ngga makin kasih harapan aku, untungnya kamu mulai menjauh dari sejak terakhir ketemu. Bagus deh punya pacar, tapi kayaknya  akhir-akhir ini kamu lagi ada konflik, mau putus gitu. Ah kalaupun iya putus, terus kalaupun kamu mau deket lagi sama aku, maaf ya, aku juga ngga mau udah tau ternyata kamu orangnya kayak gitu, tapi kalaupun ngga putus, ya bagus deh yang awet ya.



Hmm.. Kamu, sudah ya ceritanya tentang kamu. Sudah ya nulisnya tentang kamu, kamu yang hanya palsu, yang hanya semu, tak tersentuh lagi. Biar ku ganti cerita hari-hariku, dengan seseorang yang lain, yang tidak hanya jadi sekedar harapan. 


Baca Juga

Bunga Mawar Merah dan Mawar Transparan

oleh: Liatia Dwiyani

Dua bunga yang mempunyai perbedaan. Btw, kalo gak ngerti di komen

  • 502
  • 0
  • 0
  • 0
  • Serial

Belum ingin kuberi judul

oleh: Cahya Bagus

tentang laki-laki yang selalu dikunjungi seorang laki-laki setiap tanggal tujuh

  • 1031
  • 0
  • 1
  • 0
  • Serial

Layangan Kita

oleh: Irfan Hadi Maulana

Sebuah kisah persahabtan yang berawal mula dari sebuah titik kebencian. Mampukah mereka saling memeg....

  • 3421
  • 2
  • 2
  • 0
  • Serial
Karya Lainnya dari rere

Jenuh, ataukah lelah untuk bertahan?

oleh: rere gabriela

Sudah selama ini dan seakan terasa begitu biasa untuk merasakan sebuah rasa...

  • 391
  • 2
  • 1
  • 0
  • Cerita Pendek

Tuhan, lagi sibuk nggak?

oleh: rere gabriela

sedikit banyak, kelalaian kita sebagai manusia yang seringkali mengabaikan Dia yang seharusnya lebih....

  • 392
  • 0
  • 5
  • 0
  • Lainnya

Mata Kaki

oleh: rere gabriela

ya mata, ya kaki..

  • 368
  • 0
  • 2
  • 0
  • Esai